Ana

Sabtu, 09 Oktober 2010

5 Oktober 2010, Selasa : Awal Cerita Serangga

5 Oktober 2010, Selasa Bangun pagi aku sudah punya niat mau bikin cerita anak tentang belalang daun. Entah mengapa datang kesadaran kalau serangga itu sebenarnya banyak sekali di sekitar kita. Apa karena abis digigit nyamuk juga kali ya...Kebayang gak sih kalo gmana pikiran mereka yang kecil-kecil itu kalo ktemu makhluk besar kaya kita. Kalo mereka punya akal yang sama seperti kita, bisa jadi ada film Jurassic Park juga di teater² kecil. Hari ini juga hari TNI di Indonesia. Dulu-dulu aku cukup antusias pingin tau apa yang dipamerkan prajurit TNI tiap ultah. Aku paling suka atraksi di udara, pesawat dan terjun payung. Kayanya asik banget. Sampai sekarang aku masih bercita-cita untuk terbang. Tapi akhir-akhir ini aku agak jarang ngikutin. Apalagi hal-hal tentang perlengkapan militer itu hanya mengingatkanku pada seseorang yang.... (gak usah ditulis ahh). Hari ini juga ternyata adalah hari guru sedunia. Wow...ada juga ya hari guru. Aku taunya dari twitter. Aku orang yang punya penghargaan cukup tinggi untuk guru. Mungkin karena aku suka baca kali ya....Aku masih ingat siapa yang mengajari aku membaca, namanya Bu Abel di SD Katolik Sampit. Kalau anak-anak jaman sekarang atau yang aku temui diajari membaca oleh orang tuanya, aku tidak. Gak tau deh kenapa. Mereka sibuk kali ya.....Duluuuu banget, aku pernah bercita-cita jadi guru. Teman-teman lain biasa deh, pingin jadi insinyur dan dokter. Aku juga pernah pingin jadi pilot karena suka terbang. Tapi jadi guru itu masih pingin juga sampai sekarang. Kadang-kadang aku ikut ngajar anak jalanan di Senen juga untuk menyalurkannya. Memang sih kalo punya cita-cita jadi orang kaya, jadi guru bukanlah jalan yang tepat, apalagi di Indonesia ini. Guru juga sering demo untuk minta kenaikan penghasilan. Sebenarnya aku jarang mau baca berita tentang demo lagi, tapi kalo tentang guru seringkali tetap terbaca. Prihatin. Hari ini rencana mau fotoin produk tertunda lagi. Aku nyari jadwal pameran dulu. Kebanyakan yang kasih info malah bikin bingung. Ada yang sms, nelpon, email, pake facebook. Mau kasih jawaban juga bingung kan? Ntar kasih jawaban oke di tempat lain, yang lain juga oke. Jadi semuanya aku rekap dulu, baru dipilih-pilih. Follow up jual gantungan kunci di kolportase gereja lanjut lagi. Kalo yang ini aku gak mau menyerah hanya karena yang tugas di sana jarang hadir dan gak serius ngurusi. Itu kan gerejaku juga. Kalo bisa dibuat lebih baik kenapa harus bertahan ama yang gak baik? Sore, dapat kabar kalo Yaya gak enak badan. Meriang agak demam. Aku yang lagi suntuk dengan jadwal dan tagihan langsung inisiatif mau pergi jemput. Sekalian menyegarkan mata yang seharian di depan layar komputer dengan cerita dan angka. Aku pergi sama Yiyi naik mocil. Perjalanan ke kantor Yaya di Tebet agak tersendat di Saharjo. Di saat macet gini, aku liat-liat situs berita. Pak Beye presiden kita yang bertubuh besar itu gak jadi pergi ke Belanda. Alasannya waktu itu aku blum tau. Kayanya aku cuman baca judulnya aja deh. Dan ternyata sang mantan jendral itu takut mau ditangkap RMS? Berita ini sudah gak aku cari tau lagi ujung pangkalnya. Yang tadi itu juga taunya dari orang. Halah...takut nih critanya? Sangat menyebalkan berurusan dengan pria penakut. Rasanya kenal 1 orang saja sudah lebih dari cukup. Mendingan aku gak usah sengaja cari tau deh tentang bapak bertubuh besar yang hari ini ke Halim itu. Yaya keluar kantor dengan tampang lemas, pake syal. Dia duduk di bagian belakang mocil. Adikku yang 1nya berbadan lebih besar dan agak susah bergerak. Lagian kalo Yaya emang kurang fit, emang mending duduk di belakang, bisa tiduran. Kami mampir di roti cane Kubang dulu, beli cemilan. Kami mau ke rumah Mamah Hawun di Pulomas. Adikku Yiyi mau pinjem internet. Internet di rumah lemot berat, sampe mau pingsan rasanya kalo nungguin. Biasanya kalo mau buka email aja aku sambil ngetik yang lain biar waktunya gak kebuang. Apalagi kalo ide cerita kepenuhan di kepala. Tiba di rumah Mamah Hawun, kami langsung naik ke kamar atas, udah kaya rumah sendiri. Ngemil roti cane dilanjutkan segera. Aku pake internet duluan, ngupdate webnya DYC. Udah cukup lama gak diupdate. Aku juga nyari info NGI. Sebel juga tuh. Baru tau ada lowongan penulis freelance baru tau hari ini, padahal penutupannya kemaren. Huhuhu.....sayang banget. Padahal aku suka banget ama NG. Kalopun jarang beli majalahnya, bukan karena gak suka, tapi karena mahal. Kalo nonton NG di TV? Sering banget. Sepertinya hampir selalu nonton itu kalo di depan TV. Apalagi kalo tv lokal isinya gosip semua. Kalo dari persyaratannya, umurnya doank sih yang gak cocok. Ada 1 lagi sih, bisa memotret. Aku pernah ngerasa gak bisa memotret waktu lagi dekat dengan seseorang yang bisa memotret. Rasanya pengetahuanku cemen banget. Tapi langsung pulih setelah baca tulisan seorang fotografer ngetop, Arbain Rambey di Kompas. Memotret itu tidak harus dengan kamera canggih, kalau untuk nilai berita bisa dengan kamera apa saja, pake kamera HP pun oke. Okelah kalo begitu om. O iya 1 lagi yang aku ingat, gak perlu mementingkan teknik seperti yang selalu dikejar para fotografer pemula. Kayanya ini waktu si om itu ngomentarin foto-foto jugun ianfu yang kebanyakan kaya pas foto para perempuan sepuh. Teringat kejadian lalu waktu ada komentar sok tau dari seorang yang....ah sudahlah. Makin sebal kalo ingat peristiwa itu. Yang jelas dia fotografer amatiran yang sothoy. O iya, di rumah Mamah Hawun aku gak lama-lama. Setelah melahap salad kentang dan minum teh botol kotak, aku meluncur ke gereja. Ada rapat semuger. Aku gak mau telat karena aku yang mengundang. Rapat kali ini mau biacarain acara tgl 10 nanti. Senang juga ngeliat teman-teman cukup bersemangat ngurusin event ini. Sayangnya ada beberapa orang yang kesannya tidak peduli padahal sangat diperlukan. Susah juga kalo kerja di gereja, sepenuhnya mengandalkan komitmen. Padahal gak semua orang punya komitmen yang sama. Malamnya aku ngetik beberapa hal yang perlu diketik. Bikin event di facebook, mengundang utk datang tanggal 10. Ada yang langsung confirm 2 orang. Lumayanlah....

Popular Posts

Isi blog ini